Perbedaan antara نظر dan رأي


Dalam Al-Qur’an, kadang Allah menggunakan kata نظر dan kadang رأي. Contohnya dalam surat Al-Ghasyiah: 7:

أَفَلَا يَنظُرُونَ إِلَى الْإِبِلِ

Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta (terj depag)

Dengan menggunakan رأي contohnya dalam ayat Al-Fil:

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِأَصْحَابِ الْفِيلِ

Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah? (terj depag)

Depag tidak membedakan penerjemahan kata نظر dalam surat Al-Ghasiyah dan رأي dan surat Al-Fil, semuanya diterjemahkan “memperhatikan”, mari kita coba teliti agar memperoleh penerjemahan yang mendekati dengan makna yang diinginkan Al-Qur’an, agar keindahannya tampak.

Arti نظر

Arti نظر yaitu: penggunaan panca indera penglihatan dengan penggunaan penalaran (akal/fikir).

Jadi أَفَلَا يَنظُرُونَ إِلَى الْإِبِلِ maknanya: Maka apakah mereka tidak memperhatikan dan meneliti unta (bagaimana ia diciptakan).

Allah tidak hanya meminta untuk melihat unta dengan indera penglihatan namun Allah juga meminta untuk menelitinya (berarti perlu ilmu biologi dan cabang-cabangnya ya?).

Contoh ayat lainnya:

فَنَظَرَ نَظْرَةً فِي النُّجُومِ

Lalu ia benar-benar memandang dan berfikir (bernalar) ke bintang-bintang. (As-Shafat: 88)

Namun ada juga ayat yang maknanya hanya berfikir seperti firman Allah:

انظُرْ كَيْفَ نُصَرِّفُ الْآيَاتِ لَعَلَّهُمْ يَفْقَهُونَ

Perhatikanlah, betapa Kami mendatangkan tanda-tanda kebesaran Kami silih berganti agar mereka memahami(nya)“. (Al-An’am: 65)

Arti رأي

Yaitu: Penggunaan indera penglihatan saja.

Maka أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِأَصْحَابِ الْفِيلِ

Terjemahannya yaitu: Apakah kamu (Muhammad) tidak memperhatikan melihat bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah?

Perhatikan: Ayat ini khitobnya kepada Rasulullah saw. Beliau lahir pada tahun gajah, 50 hari setelah peristiwa hancurnya tentara bergajah.

Contoh ayat lain:

فَلَمَّا رَأَىٰ قَمِيصَهُ قُدَّ مِن دُبُرٍ قَالَ إِنَّهُ مِن كَيْدِكُنَّ ۖ إِنَّ كَيْدَكُنَّ عَظِيمٌ

Maka tatkala suami wanita itu melihat baju gamis Yusuf koyak di belakang berkatalah dia: “Sesungguhnya (kejadian) itu adalah diantara tipu daya kamu, sesungguhnya tipu daya kamu adalah besar”. (Yusuf: 28)

Hanya dengan bukti fisik saja, Zulaiha terbukti telah melakukan penipuan.

فَلَمَّا رَآهَا تَهْتَزُّ كَأَنَّهَا جَانٌّ وَلَّىٰ مُدْبِرًا وَلَمْ يُعَقِّبْ

Maka tatkala (tongkat itu menjadi ular dan) Musa melihatnya bergerak-gerak seolah-olah dia seekor ular yang gesit, larilah ia berbalik ke belakang tanpa menoleh. (Al-Qoshos: 31)

Nabi Musa langsung lari tatkala melihat tongkat menjadi ular tanpa menalar lebih dahulu.

Wallahu alam.

Iklan

5 thoughts on “Perbedaan antara نظر dan رأي

  1. Assalamualaikum..
    Begini bagaimana jika seorang muslim ingin melakukan nadzor kepada seorang muslimah namun,belum ada kepastian akan dilamar ataupun dinikahi!dan muslimah ini baru mendengar yang namanya nadhor?dia tidak tau menau mengenai hal itu!karna khawatir tidak akan dinikahi iya berfikir bahwa memperlihatkan aurat kepada laki² yang bukan mahram nya itu adalah dosa!!lantas si muslimah menolak dengan sopan tiba² sang pria mengatakan amat berdosa lah bagi seseorang yang menolak nadhor! Muncul pertanyaan bagaimana tidak mau ditolak orang kita saja blum saling kenal dan tidak tau pula asal usulnya dan tidak ada pula hal pasti mengenai hal itu?mohon bantuannya ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s