Tips-tips Cepat Baca Kitab Gundul


Siapa yang ingin mengunduh mutiara, mesti harus menyelam. Untuk bisa membaca kitab gundul/kuning dengan cepat mestilah dengan usaha yang maksimal pula. Memang susah-susah mudah. Mengapa ana katakan susah-susah mudah? Sebab semuanya kembali pada:

  1. Kehendak-Nya yang memudahkan kita untuk cepat paham atau kehendak-Nya yang membuat kita sulit paham.
  2. kemudian metode atau cara kita mempelajarinya.

Para thalibul ilmi (penuntut ilmu) yang duduk dibangku pendidikan formal saja banyak yang kesulitan , apalagi yang diluar itu (walau tidak semua bahkan ada yang lebih Allah mudahkan). Memang bahasa Arab itu sangat komplek dan lengkap gramatikalnya apalagi jika kita mempelajarinya loncat-loncat tidak sistematis. Karena kesempurnaannya maka Allah menjadikan bahasa ini sebagai bahasa pengantar Al-Qur’an dan di dalamnya Allah telah memudahkan bagi siapa saja yang ingin mempelajarinya. Allah berfirman:

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ

“Dan sesungguhnya, sungguh telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?”(Al-Qamar: 17)

Aslinya, bahasa Arab itu sulit tapi Allah mudahkan, Allah telah mudahkan bagi kita dan Allah mudahkan bagi siapa saja yang Dia kehendaki. Bandingkan dengan bahasa Inggris, apalagi Jepang dan Mandarin yang lebih sulit dan tidak ada jaminan dari Allah untuk memudahkannya tapi ramai peminatnya.

Perhatikan lebih baik lagi firman Rabb kita tersebut, ada dua penguat dalam menyampaikan mukjizat ini:

  1. La taukid dalam laqad, artinya sungguh/sesungguhnya.
  2. Qad, qad jika bertemu dengan fi’il madhi (past tense) maka artinya; sungguh.

Maka Allah meyakinkan kita sebagai hamba-Nya bahwa Pencipta kita telah memudahkan Al-Qur’an untuk dipelajari dengan dua penguat; “Dan sesungguhnya, sungguh telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran”.

Tips-tips ini semoga bermanfaat bagi antum yang belajar lewat jalur non formal seperti ana, tapi insya Allah juga bermanfaat bagi antum yang duduk di jalur formal.

1) Selalu luruskan niat.
Ini yang paling penting dan terpenting, sebab jika pondasinya tidak kokoh maka dikawatirkan akan merusak dunia dan agama sebagaimana sabda Nabi saw:

“Tidaklah dua ekor serigala kelaparan di giring kepada satu domba lebih merusak daripada kerakusan seseorang pada agama untuk tujuan kemuliaan dirinya (dimata manusia)”. (Tirmidzi)

jadi, belajar hanya untuk mencari ridha Allah.

2) Cita-cita dan tekad baja.
Kemauan seseorang ada beberapa tingkatan, yaitu:

  • Khathir: yaitu kilasan kemauan, belum ada cita-cita yang kuat
  • Taradud: yaitu kemauan yang penuh keragu-raguaan antara ya atau tidak
  • Ham: yaitu cita-cita yang kuat tapi indikasinya belum terlihat jelas
  • Azzam: yaitu cita-cita disertai tekad baja yang indikasinya bisa terlihat pada tindakan

Harus memiliki Ham dulu, mantapkan dalam hati dengan doa yang kuat, semoga Allah karuniakan fadhilah ini kepada kita dan mudahkan. Kemudian jadikan ham tersebut menjadi azzam. Beli buku-buku, kursus, kuliah atau ke pesantren merupakan indikasi dari azzamnya.

Jika belajarnya hanya dengan khathir atau taradud saja, ya… tidak akan bisa, mimpi kaleee :).

3) Istiqamah
Ketidak istiqamahan biasanya dari beberapa sebab;

  • Dari diri sendiri, karena malas, putus semangat, salah niat dsb
  • Dari metode atau muallimnya. Jika memang dari hal ini maka sebaiknya komunikasikan dengan muallim

4) Baca sebanyak-banyaknya referensi
Semakin banyak buku panduannya insya Allah akan mudahkan kita untuk memahami materi, sebab adakalanya pembahasan di buku lain lebih mudah dicerna dan saling melengkapi.

5) Pahami dahulu baru hafalkan

6) Banyak-banyak praktek
Praktek ini sangat menentukan sekali sebab kita akan dipaksa untuk mengulang pelajaran-pelajaran yang telah dipelajari walaupun praktek ini memerlukan kesabaran, keuletan dan ketekunan tinggi. Sebab bisa jadi untuk membaca 1 baris saja memerlukan waktu 1 jam apalagi jika kosa katanya harus cari satu persatu dalam kamus.
Praktek ini ada tiga cara:

  • Praktek sendiri tanpa bimbingan
  • Praktek dengan pendampingan orang yang lebih ahli
  • Ikut kajian kitab

Antum wajib memiliki kamus sebagai pendamping, lulusan Madinahpun masih butuh kamus. Kamus Mahmud Yunus (warna hijau) sudah cukup sebagai sarana pendukung, harganya tidak sampai Rp 50.000. Jika antum memiliki dana lebih, kamus Al-Munawir lebih baik. Selama ini, untuk membaca kitab (mulai dari tahun 99-2010) ana hanya menggunakan Kamus Mahmud Yunus (bahkan punya dua buah karena yang satu sudah kulu-kulu) dan alhamdulillah mencukupi.

Ada kamus lain yang sangat efektif dan baru ana coba pada 24 sep 10 kemarin, yaitu menggunakan google translate arab – indonesia, tentu membutuhkan akses internet. Google translate bahkan dapat menerjemahkan kalimat bukan hanya perkata. Memang sih, kadang penerjemahannya agak membingungkan tapi sangat membantu untuk membaca kitab. Kelemahannya adalah, kita tidak dapat menemukan arti yang berdekatan dan perubahan fi’ilnya, maka kembali ke kamus.

7) Kesadaran bukan semangat
Belajar atau bekerja hanya berlandaskan semangat belaka akan luntur tatkala kesemangatan luluh. Jadi belajar dengan kesadaran, kesadaran akan pentingnya serta hukum wajibnya mempelajari bahasa Arab. Perlu digaris bawah, alhammu muhimmah; semangat itu penting, kesadaran itu wajib!

8) Ajarkan pada orang lain
Dengan mengajarkan kepada orang lain, ilmu kita akan bertambah justru seringkali kita paham akan suatu bab tatkala hendak mengajarkan pada orang lain.

9) Berdoa sungguh-sungguh
Fa izda azamta fatawakal alallah

Bila antum telah dikarunia kemampuan membaca kitab kuning, jangan takabur tapi bersyukur. Bacalah doa: Rabbi auzi’ni an asykura ni’mataka a’laiya… (Rabbku, jadikanlah aku mencintai untuk selalu bisa bersyukur atas nikmat Engkau limpahkan kepadaku… dst)

Demikian semoga bermanfaat.

31 Balasan ke Tips-tips Cepat Baca Kitab Gundul

  1. musa ridho mengatakan:

    Mengapa dikalangan zaman sekarang , peminat pembaca kitab kok sedikit ?

  2. alghaits mengatakan:

    Was
    Karena sekarang lebih suka yang instan. Sudah banyak
    buku yg diterjemahkan jadi ya malas kayaknya baca yg originalnya.

    Wallahu alam
    :)

      • alghaits mengatakan:

        Baru saja ana dapat order pembelian buku untuk perpus pribadi. Yang dipesan 100% kitab terjemahan spt; fathul bary, tafsir as-sinqity, fathul majid dsb.

        Jadi, fathul bary yg tebal aja ternyata udah ditarjim. Ambil sisi positif: Baca terjemahannya (jk ada) juga baca aslinya (bs diunduh) untuk mempermudah, sebab tidak semua terjemahan tepat.

  3. fahmi ismail mengatakan:

    bahasa alquran adalah dijamin Alloh segala-galanya.Dijamin dimudahkan, susah untuk dilupakan.
    Dijamin keasliyannya. hilang titiknya satu, pasti dunia akan heboh besar.
    Hapallah satu surat dari alquran 40 x. Dijamin anda tidak lupa untuk seumur hidup.

  4. nashrullah mengatakan:

    ???????

  5. tifa mengatakan:

    ingin sekalii bisa baca kitab..semoga saja meski ana sudah berusia 54th Allah memudahkan jalan ana dalam mempelajarinya aamiin

  6. anwar mengatakan:

    anak sekarang mendingan pada facebookan kali………

  7. abd rahman mengatakan:

    I love this blog verrymuch. jzkllh

  8. joyo winoto mengatakan:

    wah2x….bagaimana jk aku ini orang yang berusia 21th baru ingin memulainya…..padahal aku lulusan sma

  9. alghaits mengatakan:

    akhi Joyo, Allah yang Maha Penyayang telah memudahkan kita untuk mempelajari b arab, ini janji-Nya:

    Al-Qamar: 40, 32, 22, 17
    Maryam 97

    Allah telah berjanji Memudahkan Al-Qur’an untuk dipelajari dalam 4 ayat!!!

    Apabila Allah telah berjanji, Dia tidak akan menyelisihi janji-Nya

  10. Devi mengatakan:

    subhanallah,mungkin dizaman modern ini jarang sekali anak muda yang pengen mempelajari kitab gundul,dikalangan anak pondok kadang juga malas mempelajarinya,gimana cara menghimbau anak pondok agar mau mempelajarinya??????

    • alghaits mengatakan:

      Justru Jaman modern adalah jaman dimana para pemuda dan orang tua berlomba-lomba mempelajari bahasa arab. coba tengok surat Al-Mudatsir 36-37:

      نَذِيرًا لِلْبَشَرِ
      لِمَنْ شَاءَ مِنْكُمْ أَنْ يَتَقَدَّمَ أَوْ يَتَأَخَّرَ

      sebagai ancaman bagi manusia.
      Yaitu) bagi siapa di antaramu yang berkehendak akan maju atau mundur.

      “maju” atau modern tafsirnya adalah mengikuti rasulullah saw. Jadi jaman paling modern adalah jamannya para sahabat, tabi’in dan tabi’ut tabi’in. Jika kita ingin menjadi manusia maju/modern maka mestilah kita mengikuti mereka, termasuk mengikuti kerakusan mereka dalam mempelajari tata bahasa arab.

      Jadi, hari ini tatkala kaum muslimin justru lari dari bahasa arab, maka al-quran menyebutnya sebagai jaman kemunduran/klasik/kampungan. (Silahkan rujuk al-umdah fil i’dadil udah, Abdul Qadir Abdul Aziz hal: 238)

      * Betul memang banyak santri yang malahan malas belajar b arab, termasuk saya dulu yang cuma bertahan 1 tahun. Justru kesadaran itu muncul setelah keluar pondok. Lho?

      Kalau begitu apakah mereka dihimbau untuk keluar pondok dulu supaya sadar pentingnya bahasa arab? Lho++?

  11. Abu Zahid mengatakan:

    terima kasih atas artikelnya. ini sangat berguna bagi ana untuk memompa kembali semangat belajar membaca kitab berbahasa arab

  12. alghaits mengatakan:

    alhamdulillah… semoga bermanfaat

  13. Mar'atus Sholihah mengatakan:

    Sukron katsir atas cara”.a mudah”an ana d bri klancran dlm bljar, amin

  14. M Ramdan S mengatakan:

    sebuah nasihat yang sangat berguna, khususnya bagi ana pribadi. syukron

  15. Syukron atas artikelnya.sangat bagus dan bermanfaat sekali.buat ikhwan muslim yg perlu aplikasi kitab kuning bisa kunjungi http://www.kitabgundul.blogspot.com syukron

  16. [...] Tips Belajar B. Arab yang Semoga Berbarokah Alhamdulillah, artikel Tips-tips Cepat Baca Kitab Gundul yang ditulis di th 2008 (3 th lalu) sampai kini masih tetap bermanfaat. Banyak komentar-komentar [...]

  17. ahmad faisal mengatakan:

    Luar biasa saran dri pk kiya’i, mksihh,, skrang saya lgi habis2′an pngen mnguasai ilmu nahwu,, mnta do’anya dri pk kiyai, wass

  18. Rozzaq mengatakan:

    Keren.

  19. hendy mengatakan:

    ass..
    pengen belajar baca kitab gundul..tapi di daerah depok…
    ada yg tau tempat’a ga…;(

  20. Sidik mengatakan:

    Bahasa yang paling tua itu bahasa arab ya?

  21. Adelia Putri Nurul mengatakan:

    sama saya juga setelah guru saya wafat dan keluar dari pondok otak ini agak cerah ,saya membalik balikan lagi pelajaran /catatan ama dan aneh nya kok ,bisa membacanya dan agak cepat dimengerti ..Alhamdulillah……!!!

  22. alghaits mengatakan:

    Alhamdulillah…

  23. budi.snt mengatakan:

    Alhamdulillah semoga bermanfaat ilmu ny buat ana dan yg membaca artikel ny…ijin copas ya

  24. Pur Wono Sobo mengatakan:

    Assalamu’alaikum
    Alhamdulillah. Silakan kunjungi ahsanulkalam.or.id untuk info pembelajaran bahasa arab, siapa tahu manfaat. jzk.
    Wassalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: